24 janvier 2009

My Grandma is very ucul

heihei, aku punya seorang nenek dari ibuku. Namanya Diah Mardiah. Biasanya sih dipanggil ama temen-temennya Diah. Dipanggil ama ibuku Mamih. Dan dipanggil sama aku Nindi. Yang gatau, pasti langsung bingung. Nama nenekku Diah kok ya dipanggil Nindi? mana kaga ada kata-kata "nenek" atau "oma" gitu lagi, kaga sopan amat. Wets! jangan saaalaaah... Nindi itu bukan nama orang, tapi singkatan. Yaitu Nin (panggilan ke nenek, bahasa sunda) dan Diah. begitu ceritanyaaa...

Nah, nenekku tu suka lucu gitu deh. Kadang-kadang suka heboh sendiri. Apa-apa dikomentarin ama nenekku. Trus kalo udah ketemu temen-temennya, beeuuuh, ga kalah ributnya sama kayak anak-anak remaja. Nenekku juga ngomongnya gahoelzz abis, kata-kata "gue-elo"nya masih sering keluar kalo lagi ngerumpi ama temennya. Pernah ya, nenekku cuman berdua ama temennya muter-muter ke mall + salon. Bahkan nenekku dan temen-temennya pernah nonton AAC (ayat-ayat cinta) segambreng udah kea mau piknik aja. Tapi mereka semua tetaplah berjiwa nenek-nenek. Terbukti dengan banyak di antara mereka yang tertidur pas lagi nonton AAC, trus ada yang bawa rantangan segala dari rumah, bahkan mereka semua bertepuk tangan saat Maria udah mati (soalnya katanya Maria ganggu aja sih, ckckck).Nenek style gitu looh

Padahal ya kawan-kawanku semua, walaupun nenekku memang (dan kuakui) sangat gaul sekali banget (beuuuuuh), dia tu gitu-gitu seorang guru ngaji senior loh. wets, jangan ngebayangin guru ngaji yang nyamperin rumah-rumah muridnya untuk ngajar. Saking kerennya, kalo nenekku malah sering didatengin murid-muridnya. Nenekku itu yang ngurusin sebuah TPA di Masjid Al-Muhajirin, Masjid yang deket rumah aku. Tiap hari, aaadaaa aja kesibukannya. Trus kadang juga, Nindi ngajar bapak-bapak atau ibu-ibu yang belom bisa ngaji di rumah. Pokoknya kalo urusan ngaji-mengaji atau tajwid-menajwid, Nindi T-O-P banget daaah!

Trus ada lagi yang bikin aku ngakak. Jadi gini pas aku mau PM (pendalaman materi) di sekolah, kan Nindi ikut nganterin aku karena mau ke RSPJ. Nah, Nindi tu sibuk ngomentarin jalanan , kea "Euleuh, eta motor. Tingali tah! Pada di tengah kararitu. Tingali tah! Euleuh!" (sambil menunjuk-nunjuk ke motor-motor di depan, sambil geleng-geleng kepala) translate: "yaampun, itu motor. Liat tuh! pada di tengah kayak gitu. Liat tuh! yaampuun!". Atauga, Nindi sibuk ngomentarin om aku yang rada ngebut, kea gini "Eeeeeeh Danny! Pelan-pelan atuh Dan! Sieun! Eeeeeeeh pelan-pelan Dan!" (sambil nepuk-nepuk bahu om aku) translate: "Eeeeeeh Danny! Pelan-pelang dong Dan! Takut! Eeeeeeh pelan-pelan Dan!" nb: kalimat diatas diucapkan dengan logat sunda yang suangat kental.

Belom selesai, Nindi malah ribut sama om aku soal bubur ayam (astagaa).Kayak gini=
O (Om): Mih, udah nyobain bubur ayam yang di Menteng itu belom?
N (Nindi): Ah, belom Mamih mah
O: Enak loh Mih, kea bubur yang waktu itu kita cobain di Kalimantan. Apa tu? Bubur Samarinda ya? (apaaa pula, sama gejenya sama ibunya)
N: Eeeh, bubur Samarinda mana? Bubur Balikpapan kalee (apaan sih? Bubur Samarinda? Bubur Balikpapan?)
O: Yeee si Mamih, bubur Samarinda Mih! Yang pake jagung gitu.
N: Iya, yang pake teri? (si Nindi error, orang ditanyain jagung, nyaho-nya malah teri)
O: Bukan Mamih. Yang pake jagung trus sayur gitu. Pas kita ke Kalimantan kan makannya Bubur Samarinda terus, kayak gitu Mih.
N: Hah? Bukan Danny! Bubur Balikpapan!
O: Yeeeh Mamih. Yang pake jagung gitu, sayur-sayur gitu. Bubur apa sih?
N: Oh iya iya tau! Bubur Manado tauu (gaya semangat 45)
O: Oooh iya iya bener! Bubur Manado (Yaoloh, mau ngomong bubur manado aja ampe melenceng-lenceng ke bubur balikpapan segala, ckckck)
N: Yeee, kamu teh bagaimana sih Dan?
O: Iyaiya bener, yang paka teri kan?
N: Iya, tapi itu mah terinya juga dilipih Dan. Harus yang matanya belo'! Kalo engga, ya pake ikan tenggiri (aku ngakak sumpah! Buset aja, kita harus milihin ikan teri yang matanya belo'???)

Huahahahha! Trus masih ada cerita lagi. Waktu itu kan, ceritanya kita lagi mau ada acara di rumah gitu. Jadinya Nindi mau telepon ke suatu restoran gitu, buat mesen menu. Begini ceritanya:
N (Nindi): Dengan restoran -piiiip-?
R (restoran): ada yang bisa saya bantu, Bu?
N : bla bla bla (menyebutkan beberapa menu)
R : baik Bu. Ada pesanan lain?
N :(bisik-bisik sambil ngelirik ke aku) Teh, nama ayamnya tu apa teh?
O (Ody): Ayam apaan Nin?
N : Eeeehh.. itu aja mas. Ayam kukuruyuknya satu ya
O : HUAHAHAHAHAHHAHAHAHAHHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHA, NINDI! AYAM KULUYUK KALEEEEE! (tertawa terbahak-bahak, yang diikuti dengan ketawa sembunyi2 kakekku)
R : (suaranya dia sih ga kedengeran, tapi aku yakin dia juga nahan ketawa)
N : Oh iya mas, ayam kuluyuk! Tuh kan mas, saya diketawain cucu saya tuh (lah? malah nyalahin mas-masnya)

aduuuh kalo diinget-inget, nenekku tu kocak bangeeet. Huahahaha. Luv you, grandma :)

2 comment(s):

diah.mSK a dit…

ehody nenekmu sifatnya sama kayak ody ya ( gak berani secara langsung nulis kata dudul takut ditimpuk pake batok kayu kelapa karbohidrat ) apasii diaaah

Adiputra Mehanda a dit…

kyanya nenek lo lebih mending dr nenek gw...