30 décembre 2008

Resensi Buku Tips dan Trik PageMaker 7

Tips dan Trik Adobe PageMaker 7.0

Judul : Tips dan Trik Adobe PageMaker 7.0
Pengarang : Slamet Riyanto
Penyelaras : Tutang, SE, MM
Desain sampul : Irfan JPG
Penerbit : D@takom Lintas Buana
Cetakan : 1, Juni 2005
Tebal buku : 74 halaman
Ukuran buku : 19 x 12 cm
ISBN : 979-3214-50-3

Adobe PageMaker memang memiliki keistimewaan tersendiri. Selain dapat diandalkan untuk membuat publikasi sederhana (seperti brosur, sertifikat, dan kartu), tetapi juga berfungsi untuk membuat buku yang tebal (seperti kamus dan direktori). Oleh karena itu, diharapkan buku Adobe Page Maker 7.0 akan berguna bagi para pembaca yang ingin mengetahui lebih dalam tentang Adobe PageMaker. Karena memang buku ini sengaja disusun untuk para desainer pemula maupun menengah yang ingin mengembangkan ide serta gagasannya untuk melatih keterampilan dalam mengoperasikan Adobe PageMaker 7.0.
Penulis buku ini adalah Slamet Riyanto. Beliau adalah seorang penulis sekaligus instruktur dari pelatihan desain grafis. Di buku ini beliau menjawab semua pertanyaan-pertanyaan yang mungkin muncul di benak para desainer pemula. Lebih dari itu, buku ini juga mempunyai banyak trik jitu agar dapat menyelesaikan satu pekerjaan di Adobe PageMaker dengan cepat dan mudah.
Buku ini terdiri dari 8 tulisan yang disusun dan kemudian dikembangkan lagi oleh Slamet Riyanto. Tulisan-tulisan tersebut didapatkan dari hasil kerja beliau dalam mendalami program komputer maupun dari pengalaman beliau sebagai instruktur pelatihan desain grafis di bidang program komputer seperti Adobe PageMaker ini. Namun secara garis besar, buku ini terbagi atas 6 topik utama. Yang pertama mengenai PageMaker itu sendiri. Di sini Slamet Riyanto lebih banyak menjelaskan mengenai pemahaman akan PageMaker 7.0.
Kedua, yaitu bagaimana cara untuk membuat kuitansi. Awalnya, pembaca akan dikenalkan mengenai cara membuat kuitansi yang polos tanpa logo perusahaan. Lalu, pembaca akan dikenalkan pula mengenai cara membuat kuitansi dengan memakai logo perusahaan. Kuitansi juga bisa dibuat dengan berbagai bentuk dan ukuran sesuai keinginan.
Ketiga, yaitu bagaimana cara membuat kartu nama. Di subbab pertama, pembaca akan dikenalkan cara membuat kartu nama modern. Kartu nama modern dibuat dalam posisi horizontal dengan standar ukuran 90 x 55 cm. Di subbab kedua dijelaskan bagaimana cara membuat kartu nama eksklusif. Standar ukuran kartu nama eksklusif adalah 9 x 5,5 cm dengan posisi tegak (portrait).
Keempat, yaitu cara membuat kartu undangan. Di buku ini ada 2 contoh kartu undangan, yaitu kartu undangan khitanan dan kartu undangan pernikahan.
Kelima, yaitu bagaimana cara membuat sertifikat. Biasanya masing-masing perusahaan memiliki ciri khas yang berbeda dalam membuat sertifikat. Karena itu, Slamet Riyanto memberi beberapa contoh sertifikat yang dapat dibuat di Adobe PageMaker.
Keenam, adalah penjelasan tambahan untuk lebih memahami dan memanfaatkan tools yang ada.
Jika membaca semua tulisan yang terdapat di buku ini, akan terlihat bahwa buku memiliki bahasa mudah dimengerti karena ditulis dengan gaya personal dan dilengkapi dengan gambar-gambar yang dapat membantu pembaca dalam memahami isi buku. Kesimpulannya, buku ini sangatlah bermanfaat bagi para desainer grafis, baik yang pemula maupun yang menengah dan juga bagi masyarakat umum yang membaca buku ini. Saran terhadap buku ini terdapat pada pokok pembahasannya yang masih kurang. Seharusnya, Slamet Riyanto memberikan lebih banyak lagi pokok bahasan dalam bukunya ini. Misalnya, bagaimana cara membuat brosur atau mungkin bagaimana cara membuat kamus. Karena tulisan-tulisan itu akan sangatlah berguna.

Ulangan Umum Errrrrgh

Weeeeeeeh tanggal 5 Januari ini kelas aku bakalan ulangan umum. Rada males juga sih, soalnya liburan kita yang aman damai tentram sejahtera ini harus diganggu sama sesuatu yang disebut belajar. Yaaa tapi mau gimana lagi. Gantian dong, kemaren kan pas anak regular pada puyeng ulum, kita yang santai-santai. hahaha

Kalo ditanya persiapan aku buat ngadepin ulum ini? Ya lumayanlah, aku udah menyisihkan waktu liburan aku dengan berpuyeng-puyeng ria bersama bahan-bahan ujian. Kalo udah ”penuh” banget biasanya aku cari kegiatan lain dulu, seperti makan, jalan-jalan keluar masuk kamar, nyanyi-nyanyi sendiri, lompat-lompat atau guling-gulingan. Kegiatan tadi cukup ampuh untuk menghadapi kejenuhan tingkat rendah.

Naah kalo tingkat menengah lain lagi cara ngatasinnya. Yang ini caranya rada ekstrem. Yaitu pindah ke depan tv, tapiii sambil belajar. Jangan lupa juga tv-nya di-mute. Tapi lirik-lirik dikit boleh kok, kalo ada tayangan yang kayaknya seru, suaranya dipake juga gapapa. hehehehehe.

Kalo kejenuhan kamu udah mencapai tingkat parah. Wah yang satu ini sih cara mengatasinya paliiing gampaaaang. Caranya adalah tutup buku dan santai-santai sajalah dulu. hahahahahaha.

Eee, tapi santainya juga jangan berlebihan. Kita juga harus ingat”tenggat waktu”. Secara ulangan umum udah di depan mata gitu. masa masih tidak merasa berdosa kalo santai-santai mulu.

Truuus jangan lupa berdoa, dan minta doa restu juga ama orang tua. Karena hal ini juga pentiing. hehehehe.

Aduuuh doain aja ya, mudah-mudahan aku bisa ngerjain soal ulum nanti dengan lancar dan tanpa hambatan. Dan mudah-mudahan nilaiku pada membaik. Aaaaamiiiiin

Tahun Baruuu

Wuuuushh.. rasanya waktu cepet amat berlalu. Eeeh tiba-tiba udah mau tahun baru lagi. Jujuuuur deeeh, rasanya aku tuh rada-rada ga rela gitu deh berpisah sama tahun 2008, karena:

1. Aku suka angka 8, dan di tahun 2009 ga ada angka 8
2. Di tahun 2008, aku mengalami kejadian-kejadian yang asyik bersama teman-temanku
3. Kalo cepet-cepet 2009, ntar aku makin cepet tua

Zzzzt.. alas an yang terakhir ga banget

Yaaa emang sih, banyak yang bilang “tahun baru, semangat baru”, atau “tahun baru, kehidupan baru” atau “tahun baru, senyum baru” atau mungkin “tahun baru, mobil baru” dan seterusnya lah. Tapi tetep aja aku bakal kangen tahun 2008.

Ya sudahlah, mari kita sambut tahun baru 2009 dengan gembira saja., Okee?? Selamat Tahun Baru 2009 Semuanyaaaaaa!!!

Liburan di Surabaya 2

Yeaa, hari keduaku di Surabaya. Aku emang sengaja bangun pagi karena aku emang udah berencana buat foto-foto dulu di Surabaya ini. Abisnya kapan lagi coba? Nanti rada siangan udah ada nikahan dan ga sempet buat foto-foto lagi. Jadii abis solat Subuh, aku langsung mandi dan langsung pake baju pergi. Oke deeh, berangkaaaaat!

Tujuan pertama kita hari ini adalah patung keren Hiu dan Buaya. Aku gatau ya apa namanya buat patung ini, tapi rasanya kalo belom foto ama ni patung rasanya ga ada bukti yang kuat kalo aku udah ke Surabaya. Secaraaaa ni patung cuma ada satu, ya di Surabaya ini. Letaknya di deket kebun binatang apa ya namanya lupa. Eh eh, di kebun binatang inilah aku pertama kali bisa jalan loh. Wahahahaha.

Abis dari situ kita pergi ke tugu pahlawan. Di depan tugu itu ada patung lagi, patung Sukarno dan Hatta. Patung Pak Sukarno kayak lagi baca buku gitu, mungkin baca teks proklamasi kali yah, dan ada Bung Hatta di belakangnya. Di belakang mereka, ada pilar-pilar yang udah bener-bener cuman tinggal pilar-pilar doang, tanpa bangunan. Dan keliatan sekali pilar-pilar itu tadinya menyangga sebuah bangunan yang sekarang udah ancur.

Di belakang patung dan pilar tersebut, disitulah tugu pahlawan. Warnanya putih dan tinggi. Mungkin rada mirip monas, tapi yang satu ini puncaknya ga ada emasnya. Di depan tugu ada lapangan hijauyng sekarang penuh dengan para manusia. Ada yang maen bola dan ada juga yang nekat maen voli dengan memakai net khayalan.

Di depan wilayah tugu itu juga dipenuhi manusia. Di sepanjang jalan, banyak orang yang jualan. Mulai dari yang jualan sandal, mainan, sampe baju daster. Di sana, ayah beli kaca pembesar a.k.a lup buat adek ibal, karena hari ini dia ulang tahun.

Trus abis dari sana, kita pergi ke kantor Walikota yah kalo gasalah. Disana aku ga masuk ke dalem, cuma ngintip dari balik pagar dan cuma foto-foto bentar. Abis itu pulang dan siap-siap untuk ke nikahan Tante Wida.

Ke nikahan Tante Wida itu aku pake baju batik warna merah, sedangkan ayah dan bunda pake baju warna ungu. Nikahannya sederhana aja, ga ada resepsi yang ribet-ribet. Pokoknya abis akad, abis itu makan, trus pulang deh. Akad nikahnya sendiri berlangsung bukan di gedung yang wow gitu, akad nikahnya sederhana aja di rumah adapt padang gitu. tapi ternyata pas masuk ke dalem, aku baru tau kalo itu tu sebenrnya musola, hehehe.

Tante Wida memakai gaun kebaya putih yang cantik, dan suaminya juga pake baju putih dan peci putih. Akad nikahnya berlangsung cepet banget deh kayaknya. Nih ya, kayaknya baru 5 menit yang lalu Tante Wida belom punya suami, eeeeh sekarang tiba-tiba udah. Rasanya akad nikahnya cuma lewat doing gitu, gimana ya ngejelasinnya ya pokoknya gitulah. oke oke?? *apasih*

Abis itu kita makan-makan disana. Makanannya yaaa makanan khas pesta kawinan lah, yaa ada sop trus ayam ya pokoknya yang gitu-gitulah. Ayahku sempet nyanyi di acara makan-makan itu, nyanyi Dealova. Hihihihi.

Trus trus setelah makan dan foto sama kedua pengantin, aku, ayah, dan bunda pun pamitan. Kami memang mau langsung ke bandara. Bapak-bapak yang awalnya menjemput kami di bandara itu pun mengantar kami lagi sampai di bandara. Beda sama waktu mau ke Surabaya dari Jakarta kan kita dateng kecepetan tuh, naaah kalo sekarang malah pas-pasan. Kita emang sempet nunggu sih disana, tapi ga selama yang waktu di Jakarta. Malahan setelah masuk pesawat, kita disuruh nunggu gara-gara ada masalah teknis bla bla bla atau dengan kata lain ni pesawat tu terbangnya diundur. Huuh, capek deh. Ckckckckc. yaudah deh, itu liburanku di Surabaya. hehehehe. The End.

Liburan di Surabaya 1

Hallo hallo, sekarang aku mau nyeritain tentang liburanku nih tahun ini. Kali ini aku liburan ke Surabaya. Awalnya aku ditawarin gitu sama bundaku buat ngisi liburan ke Surabaya. Kan disana bakal ada temen bundaku yang mau nikah, nah jadinya aku diajak deh. Aku sih mau-mau aja. Secara Surabaya itu kan kota kelahiranku, dan aku juga besarnya tuh disana. Jadiiii yaaa itung-itung nostalgia-lah. hehehe

Aku berangkat ke Surabaya tu hari Sabtu, tanggal 27 Desember 2008 dari bandara Soekarno-Hatta. Aku ke bandara sekitar jam 6, padahal pesawatnya itu boarding-nya jam 9. Yaaa kan dikirain di jalan tuh bakalan macet, eeeh ternyata engga. Jadinya aku nunggu rada lama gitu di bandara. Aku naik pesawat Batavia Air bersama ayah dan bundaku. Sayangnya adikku yang bernama Ibal tidak bisa ikut. Karena dia ada pengambilan sabuk hijau taekwondo.

Selama nunggu di bandara, aku minjem laptop ayah buat internetan. Disitu aku buka facebook-ku dan sempet ”wall-wall-an” ama temen-temen aku. Lumayan lah, nuat ngisi waktu biar ga bosen nunggu di bandara.

Setelah nunggu rada lama, akhirnya pesawatnya pun datang. Aku duduk di kursi nomer 27 A deh kalo gasalah. Jadinya aku duduk di paling pojok alias deket jendela. Karena duduk di deretan bangku belakang, jadinya aku rada-rada deket gitu sama sayap pesawatnya. Seru juga sih, bisa ngeliat apa tu yang kayak baling-balingnya tu muter gitu. wahahahahaha, ga penting deh.

Pesawat pun mulai take off. Pesawatnya langsung berjalan dengan kekuatan penuh, wuuuuuush, dan ngeeeeeng terbaaaaang! jujur deh, aku tu rada takut sama saat-saat beginian. serem aja gitu kalo ngebayangin ni pesawat tiba-tiba jatoh. Blek! Hiiii serem.

Pesawat yang aku tumpangi mulai naik dan makin tinggi (yaiyalaaah). Dan aku bersyukur banget bisa dapet tempat duduk di deket jendela. Karenaa.. yaampun! beneran deh, pemandangannya tu bagus banget. Biasanya kalo aku naik pesawat tu, pemandangan dibawahnya selalu ketutup awan. Kalo sekarang engga. Jadinya keliatan deh tu rumah-rumah para penduduk Jakarta yang emang padeeet banget. Karena hampir semua atap berwarna orange, jadinya semuanya kayak apa yaa ehmm.. kayak bekas reruntuhan bangunan gitu! Ga ada kesan bagusnya sama sekali, malah keliatan sesak bangeet. Trus maakin ke sini, mulai keliatan deh tu Monas, Masjid Istiqlal, gedung-gedung bertingkat... Makin ke timur, kepadatan mulai berkurang. Rumah-rumah mulai rada jarang. Yang banyak malahan lahan hijau, yaa baik berupa sawah ataupun pepohonan rimbun yang mirip brokoli kalo dari atas. Emang sih ini berarti bagus, kan bagus kan kalo banyak pohon? Tapi sori ye, aku ga doyan brokoli.

Perjalanan Jakarta-Suarabaya cuma menghabiskan waktu satu jam. Dan selama satu jam itu pula, aku terus-terusan ngeliat ke jendela ampe kepalaku pegel. Daaaaan akhirnyaaaa... nyampe juga di Bandara Internasional Juanda Surabaya. Jeng jeng jeng! Hei hei, aku kembali ke tanah kelahirankuuu. Hihihi.

Setelah ngambil bagasi, aku, ayah, dan bunda keluar bandara. Dan tadaaaaa... ternyata di depan bandara kami sudah ditunggu oleh Bude Mahmudah, teman orangtuaku yang udah kayak sodara sendiri. Bude dateng sama Pade, dan juga sama seorang bapak yang aku ga kenal. Dan setelah ngobrol, aku tahu kalo bapak itu yang bakal nganterin aku pake mobil buat muter-muter Surabaya nanti.

Kami ngobrol rada lama dengan Pade dan Bude di bandara. Lalu setelah pamitan, kami menuju ke sebuah mobil kijang. Trus, si bapak tadi sama ayah diturunin di jalanan yang deket rumahnya, soalnya ayah mau nyetir sendiri ajah (hihihihihi). naaaah, dan tujuaan pertama kita di Surabaya adalaaaah..

Kantor Tante Zeti, letaknya di deretan ruko gitu. Kita ke sini tentu ada maksudnya, hehehe. Soalnya rencananya temennya ayah yang satu ini mau ngajak kita makan di restoran Thailand, namanya Bodhaeng Thai, which is (ceile) deket ama kantornya Tante Zeti.

Sampe di sana, ternyata bukan cuman kita doang yang bakalan makan disana. tmen-temen ayah yang lain kayak Tante Inge dan yang laennya juga pada dateng. Daan jadilah kita semua pada makan berjamaah disitu. Aku kenyang banget pas pulang dari situ. Nih ya aku makan kepiting lada hitam, eeeeh sup asparagus dulu ding, trus abis itu aku juga nyobain ayam apa-ya-tu-namanya pokoknya ayamnya Thailand deh, eh maksudnya ayam yang digoreng dengan cara Thailand.Hehehe

Pulang dari sana, kita ke kantor Tante Zeti lagi. Aku sempet solat Zuhur dan Asar disana. Trus abis itu, kita semua balik ke hotel. Hotel tempat aku nginep itu bukan hotel yang gede. Namanya hotel Sagita.

Trus trus setelah beres-beres dan istirahat bentar di hotel, kita semua langsung pergi lagi. Kali ini, aku mau ngunjungin sang calon pengantin di rumahnya. Namanya Tante Wida. Di rumahnya kita sempet ngobrol-ngobrol gitu trus kita disuguhin bakso, hihihihi..

Abis dari sana, kita balik lagi ke hotel. Ooo iyaaaa, kita sempet beli oleh-oleh dulu sebelumnya, yaa macem keripik-keripik gitu laaah, sama beli ikan apa ya itu namanya ikan bandeng deh kalo ga salah. Hihi

Naah, pas malemnya. Aku pergi ke rumah Tante Zerti di daerah Sidoarjo. Aku penasaran juga, gimana mukanya Mbak Didin sekarang. Mbak Didin itu anaknya tante Zeti yang sekarang udah kelas 1 SMA. Rumah Mbak Didin belum selesai dibangun, tapi sudah cuup kalau hanya untuk sekedar ditinggali. Lantai 1 nya udah beres, tapi lantai 2 nya belum.

Aku kira semua wilayah di Sidoarjo udah pada kelelep lumpur Lapindo semua, eh ternyata masih ada juga wilayah yang tentram dan damai seperti di perumahan rumah Mbak Didin ini.

Mbak Didin ga banyak berubah. Mukanya kayaknya masih sama kayak yang dulu, cumin sekarang badannya udah lebih gede. Trus rambutnya juga masih segitu-gitu aja, sebahu. Trus sifatnya juga masih kayak dulu, supel dang a canggung kalo ketemu temen lama. Ga kayak aku.

Setelah ngobrol lama dan muter-muterin rumah Mbak Didin yang ternyata luas itu, kami pergi ke Sutos. Atau Surabaya Town Square. Kalo di Jakarta, yaaa macem Citos gitulah. mirip banget malah. Tapi Sutos lebih gede daripada Citos. Disana, kami makan di Wendy’s. Lagi-lagi disini aku kekenyangan. hehehe.

Kami sampai hotel udah jam... ehmm jam berapa ya? kayaknya udah sekitar jam 10 gitu deh. Soalnya aku udah ngantuk banget dan udah ga merhatiin jam lagi. Hmmm.. istirahat dulu, besok masih ada satu hari lagi di Surabaya.

19 décembre 2008

Verrystaltic

heihei.. aku disini bukan mau ngebahas tentang gerak peristaltik di kerongkongan kitaa. Verrystaltic itu adalah sebuah nama untuk para penggemar verrys yamarno. Sebenernya aku juga gatau ya kapan resminya fans club ini berdiri. Yang pentiiing.. aku udah jadi anggotanya!

Kalo artinya sendiri itu sebenernya rada diambil dikit dari definisi gerak peristaltik di tubuh kita. Gerak peristaltik itu kan gerakan mendorong makanan gitu ya di kerongkongan, nah kalo verrystaltic itu maksdunya kita terdorong gitu deh buat suka sama verrys.. yaah, mungkin rada ga nyambung juga ya, tapi aku bangga lho jadi anggotanya (hohoho)

Para penggemar verrys juga sekarang ada forumnya, alamatnya ada di : verrysyamarno.ning.com
kalo friensternya:
verrys@hotmail.com

verrys tu emang paling top, ga heran kalo penggemar dia juga banyak. Dan aku salah satu orang yang teracuni oleh mr. yamarno yang satu itu.. sebenernya yang sebenernya verrys tu bandel banget. Bandelnya tu bandel yang ga bisa diatur gitu. tapiii... aku tetap sukaaa!!