21 août 2008

Melihara Ikan Lele

Eits.. di sini aku bukannya mau ngomongin tentang ikan lele. Itu cuma persamaan aja. Soalnya, menurut aku punya ade cowo tu rasanya kayak melihara ikan lele. Mencal-mencal mulu. Kalo mau dipengang eh loncat duluan. Belom kalo kena kumisnya itu uuhh.. kan sakit ya. Nah, itu rasanya sama aja kayak punya ade cowo



Aku punya seorang adik laki-laki yang diberi nama Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan (biasanya aku manggil dia ibal). Dia lahir pada tanggal 28 Desember 1999 . Arti namanya tuh Penyair Islam yang berjuang di bulan Ramadhan. Tapi perhatiin deh, biasanya kan kalo orang namanya iqbal tuh huruf a-nya cuma 1, kalo adeku tuh huruf a-nya ada 2. Trus pas aku tanya kenapa kayak gitu eh jawabannya "iya, kan istimewa". buzeett..



Ibal tuh cuma beda 4 tahun sama aku. Tapii.. yah biasalah namanya juga masih kecil. Dia tu suka maunya menang terus, jadi kita yang harus ngalah. Kadang-kadang kalo lagi bad mood, disenggol dikit aja langsung nangis, trus kalo maen kadang-kadang suka bikin aturan maen sendiri. yah.. contoh-contoh kasusnya ya kayak gitu lah. Dan gawatnya, kalo dia udah ampe nangis kadang-kadang malah kita yang jadi objek kemarahan orangtua. Ya aku tahu sih, wajar kalo orangtuaku marah. Yaiyalah.. ibal kan kalo nangis bisa bikin kuping budek. Siapa juga yang seneng?



Tapi.. ya kadang-kadang dia baek juga sih. Dia suka beliin aku barang-barang yang mungkin orang lain bakal bilang "Yaampun, so sweet". Kayak pas 17 agustusan kemaren, dia beliin aku gelang yang bisa nyala, jepit rambut, sama cincin mainan. Dia juga mau ngebagi jelly-nya sama aku. Dan yang paling baik nih dari ibal menurut aku, semarah-marahnya dia, dia tu ga bakal ngatain aku sampe berlebihan. Palingan yang standard-standard aja kayak "Teteh jelek!" atau engga "Teteh jahat!" ya semacam gitu lah..



Emang sih kalo dibandingin, sebenernya masih lebih banyak baiknya ibal daripada nyebelinnya dia. Sama aja kayak enaknya daging lele kalo udah digoreng. Tapi, perhatiin deh. Biasanya kita tuh kalo udah sekali sebel sama orang, pastiii kita akan lebih sering ngeliat kejelekan orang itu (atau mungkin malah sampe mencari-cari kejelekan orang itu). Walaupun sebenernya kebaikan orang itu tuh masih lebih besar, tapi sering kita mengabaikannya (ceilee..)



Dan sekali-kali aku juga pengen punya kakak. Pengen ngerasain gitu gimana rasanya selalu "dimenangin", kalo kalah tinggal nangis dan hal-hal semacam itulah.. tapi kata temen-temen aku, ga selamanya punya kakak itu enak (iya juga sih). Katanya suka disuruh-suruh gitu kalo punya kakak. Kalo aku ngedenger cerita kayak gitu, biasanya aku cuma cengar-cengir aja.. soalnya aku sering nyuruh-nyruh ibal. Tapi, walaupun suka nyuruh tetep ngomong "tolong" sama "terima kasih" dong tentunyaa..



Yah, begitulah pemirsa, reportase saya tentang rasanya memelihara lele. Sampai jumpa di posting berikutnya. bye bye.. :D

1 comment(s):

diah.mSK a dit…

hai odyy..
iqbal jangan disamain ma ikan lele yahh
adekmu tuh lacu tau dyy.
haha
komen balik ya. thx