03 août 2008

Labschoolku sayang, Labschoolku malang 4

Lantai 3 mana?

Kelasku tinggal puing beratapkan langit

Keesokan harinya, hari Kamis rencananya aku mau ke sekolah lagi. Beberapa anak juga mau dating katanya. Sekalian bunda juga katanya ada rapat POMG di sekolah. Trus katanya sih disuruh pake baju angkatan. Tapi baju angkatanku udah kependekan karena waktu itu emang masih kebesaran di badanku. Jadinya aku cuma pake vest labs.
Aku sampe di sekolah sekitar jam 8. Aku langsung telpon yang lain tapi ga diangkat. Yang diangkat cuma qorri, tapi dianya sendiri malah masih di rumah. Jadi aku langsung masuk aja.Dan untungnya udah ada yang laen. Ada lady, adhine, karim, arsy, harsyah dan adi. Lady, Karim, Adi dan Adhine pake baju batik karena katanya mau ikut lomba. Arsy juga mau ikut lomba tapi dia ga pake baju batik.
Ga berapa lama, oliv nelpon dan dia langsung gabung sama kita. Tapi cuma sebentar aja karena rombongan yang mau lomba udah mau berangkat. Jadi, aku sama oliv mau ngeliat ke dalem. Tapi ternyata ga boleh masuk. Jadinya kita coba cari jalan lain lewat SD. Dan ternyata jalan yang disana juga ditutup. Di tengah-tengah jalan ada truk besar yang mengangkut puing-puing. Disitu juga keliatan bagian masjid yang ikut gosong terkena api.
Waktu kita lagi di SD, qorri nelpon nyariin kita. Ibunya qorri juga mau rapat rupanya.Jadi kita bertiga nunggu di lapangan SMA. Pas hari selasa kemaren, kita sempet ujian tolak peluru disitu.Karena tolak peluru lapangannya harus ada lingkarannya, jadi selasa kemaren Pak Yusuf bawa kapur buat ngegambar lingkarannya dan di dalam lingkaran itu, anak-anak clasto banyak gambar-gambar.
Di sana ternyata masih ada sisa kapurnya. Jadi kita bertiga nulis-nulis disitu. Disitu aku nulis ”Kelasku hilang”. Dan aku juga sempat mengabadikannya dalam beberapa foto.
Setelah dari situ, karena tidak terlalu jauh dari kantin SMA kita bertiga mau beli minuman dulu (dan makanan untuk qorri karena belom sarapan). Tak berapa lama dari situ oliv pulang. Aku dan qorri yang ibunya lagi rapat harus nunggu dulu.
Aku pun nelpon bunda dan katanya bunda juga udah selesai dan sekarang lagi di kantin SMP. Jadi aku dan qorri nyusul sambil berharap kita udah boleh masuk. Dan ternyatakita emang boleh masuk.
Di lapangan SMP udah dipenuhi dengan sampah-sampah bekas kerangka meja dan kursi. Aku dan qorri trus langsung naek ke lantai atas.
Kondisi lantai 2, masih lumayan. Yang gosong cuma kelas 8c saja. Ruang guru, kelas 8a, 8b, 8d,8e,8f , 9a dan 9b masih dalam kondisi layak pakai. Tapi tangga yang menghubungi lantai 2 lantai 3 udah gosoong. Aku jadi deg degan. Mading yang ada di tengah-tengah tangga itu juga udah gosong.
Aku coba naik ke lantai 3. Kaca di sebelah kiri tangga sudah tidak ada. Dan benar saja, lantai 3 sudah hilang. Sudah tidak ada apa-apa. Termasuk kelasku. Yang tersisa hanya puing-puing. Kelasku tinggal puing yang beratapkan langit.
Aku sempat foto di antara puing-puing bekas kelasku. Lalu bunda ngajak aku pulang.Saat aku melewati kembali tangga, aku jadi ingat waktu itu semua anak clasto pernah foto kelas disitu. Semua kenangan-kenanganku pun mulai muncul satu per satu.

2 comment(s):

Wijaya Kusumah a dit…

Kita sdg diuji agar kita bisa naik kelas. Semoga musibah kebakaran ini dapat menjadikan kita instropeksi diri dan lebih bertalwa kepada Allah

Qorri'aina a dit…

hwaaaaa...nti klo dah bner jdiny gmn yahh...hikzzzz...komen balik yooo...