29 septembre 2008

genteng asyik

Genteng asyik

Hei, tau genteng kan? Itu lhoo.. nama lain dari atap. Di rumahku ada genteng yang asyik banget (menurutku).
Genteng di rumahku sebenernya sama-sama aja sama genteng biasanya. Warna oranye rada coklat dengan lengkungan khasnya. Tapi yang bikin asyik adalah tempatnya. Bukannya gentengku ada di tempat yang aneh. Genteng rumahku yaa tetep di atas rumah. Tetep jadi payung rumahku.
Genteng yang asyik ini ada di deket ruang cuci. Ruang cuci ada di lantai 2. Di sebelah kamarku. Di deket sana tuh ada genteng yang lebih rendah dari genteng lainnya. Panjangnya 12 genteng dan lebarnya 5 genteng. Di sekeliling genteng ada beberapa tanaman hias dalam pot. Genteng itu bisa kita panjat. Dan dari sana, kita bisa liat pemandangan komplek rumahku yang ternyata sangat bagus kalo diliat dari atas.
Aku sering banget naik ke genteng itu. Sekedar untuk main-main, nemenin mbak nyuci, atau sekedar mencari sinyal. Tidur-tiduran di genteng itu udah bukan suatu yang aneh bagiku. Genteng itu bersih kok, karena beberapa kali suka aku lap. Tapi, kalo lama-lama tiduran disitu rasanya sakit juga. Bikin punggung sakit. Makanya, aku sering bawa kasur lipat dan aku tiduran deh di sana. Ketiduran di sana? Seriiing!
Kalo tiduran di sana, pandangan kita langsung ke langit. Walaupun rada ketutup sama atap yang lebih tinggi sih, tapi tetep oke kok. Kalo ngeliat ke bawah, bakalan keliatan taman komplekku yang jauh lebih bagus kalo diliat dari atas. Aku juga sering ngeliatin orang-orang yang lagi jalan-jalan di bawah. Dan enaknya, mereka semua ga ada yang nyadar kalo ada yang lagi ngeliatin mereka. Hihi.
Kalo mau manggil orang yang lagi di bawah, juga gampang kok. Tereak aja! Pasti orangnya nengok. Aku sering kok neriakin abang-abang tukang kacang. Atau abang-abang tukang bakso yang lagi lewat. Cuma untuk sekedar bilang, kalo aku mau beli. Dan seringkali mereka keheranan. Kok ada ya anak cewe manjat-manjat genteng?