30 décembre 2008

Liburan di Surabaya 1

Hallo hallo, sekarang aku mau nyeritain tentang liburanku nih tahun ini. Kali ini aku liburan ke Surabaya. Awalnya aku ditawarin gitu sama bundaku buat ngisi liburan ke Surabaya. Kan disana bakal ada temen bundaku yang mau nikah, nah jadinya aku diajak deh. Aku sih mau-mau aja. Secara Surabaya itu kan kota kelahiranku, dan aku juga besarnya tuh disana. Jadiiii yaaa itung-itung nostalgia-lah. hehehe

Aku berangkat ke Surabaya tu hari Sabtu, tanggal 27 Desember 2008 dari bandara Soekarno-Hatta. Aku ke bandara sekitar jam 6, padahal pesawatnya itu boarding-nya jam 9. Yaaa kan dikirain di jalan tuh bakalan macet, eeeh ternyata engga. Jadinya aku nunggu rada lama gitu di bandara. Aku naik pesawat Batavia Air bersama ayah dan bundaku. Sayangnya adikku yang bernama Ibal tidak bisa ikut. Karena dia ada pengambilan sabuk hijau taekwondo.

Selama nunggu di bandara, aku minjem laptop ayah buat internetan. Disitu aku buka facebook-ku dan sempet ”wall-wall-an” ama temen-temen aku. Lumayan lah, nuat ngisi waktu biar ga bosen nunggu di bandara.

Setelah nunggu rada lama, akhirnya pesawatnya pun datang. Aku duduk di kursi nomer 27 A deh kalo gasalah. Jadinya aku duduk di paling pojok alias deket jendela. Karena duduk di deretan bangku belakang, jadinya aku rada-rada deket gitu sama sayap pesawatnya. Seru juga sih, bisa ngeliat apa tu yang kayak baling-balingnya tu muter gitu. wahahahahaha, ga penting deh.

Pesawat pun mulai take off. Pesawatnya langsung berjalan dengan kekuatan penuh, wuuuuuush, dan ngeeeeeng terbaaaaang! jujur deh, aku tu rada takut sama saat-saat beginian. serem aja gitu kalo ngebayangin ni pesawat tiba-tiba jatoh. Blek! Hiiii serem.

Pesawat yang aku tumpangi mulai naik dan makin tinggi (yaiyalaaah). Dan aku bersyukur banget bisa dapet tempat duduk di deket jendela. Karenaa.. yaampun! beneran deh, pemandangannya tu bagus banget. Biasanya kalo aku naik pesawat tu, pemandangan dibawahnya selalu ketutup awan. Kalo sekarang engga. Jadinya keliatan deh tu rumah-rumah para penduduk Jakarta yang emang padeeet banget. Karena hampir semua atap berwarna orange, jadinya semuanya kayak apa yaa ehmm.. kayak bekas reruntuhan bangunan gitu! Ga ada kesan bagusnya sama sekali, malah keliatan sesak bangeet. Trus maakin ke sini, mulai keliatan deh tu Monas, Masjid Istiqlal, gedung-gedung bertingkat... Makin ke timur, kepadatan mulai berkurang. Rumah-rumah mulai rada jarang. Yang banyak malahan lahan hijau, yaa baik berupa sawah ataupun pepohonan rimbun yang mirip brokoli kalo dari atas. Emang sih ini berarti bagus, kan bagus kan kalo banyak pohon? Tapi sori ye, aku ga doyan brokoli.

Perjalanan Jakarta-Suarabaya cuma menghabiskan waktu satu jam. Dan selama satu jam itu pula, aku terus-terusan ngeliat ke jendela ampe kepalaku pegel. Daaaaan akhirnyaaaa... nyampe juga di Bandara Internasional Juanda Surabaya. Jeng jeng jeng! Hei hei, aku kembali ke tanah kelahirankuuu. Hihihi.

Setelah ngambil bagasi, aku, ayah, dan bunda keluar bandara. Dan tadaaaaa... ternyata di depan bandara kami sudah ditunggu oleh Bude Mahmudah, teman orangtuaku yang udah kayak sodara sendiri. Bude dateng sama Pade, dan juga sama seorang bapak yang aku ga kenal. Dan setelah ngobrol, aku tahu kalo bapak itu yang bakal nganterin aku pake mobil buat muter-muter Surabaya nanti.

Kami ngobrol rada lama dengan Pade dan Bude di bandara. Lalu setelah pamitan, kami menuju ke sebuah mobil kijang. Trus, si bapak tadi sama ayah diturunin di jalanan yang deket rumahnya, soalnya ayah mau nyetir sendiri ajah (hihihihihi). naaaah, dan tujuaan pertama kita di Surabaya adalaaaah..

Kantor Tante Zeti, letaknya di deretan ruko gitu. Kita ke sini tentu ada maksudnya, hehehe. Soalnya rencananya temennya ayah yang satu ini mau ngajak kita makan di restoran Thailand, namanya Bodhaeng Thai, which is (ceile) deket ama kantornya Tante Zeti.

Sampe di sana, ternyata bukan cuman kita doang yang bakalan makan disana. tmen-temen ayah yang lain kayak Tante Inge dan yang laennya juga pada dateng. Daan jadilah kita semua pada makan berjamaah disitu. Aku kenyang banget pas pulang dari situ. Nih ya aku makan kepiting lada hitam, eeeeh sup asparagus dulu ding, trus abis itu aku juga nyobain ayam apa-ya-tu-namanya pokoknya ayamnya Thailand deh, eh maksudnya ayam yang digoreng dengan cara Thailand.Hehehe

Pulang dari sana, kita ke kantor Tante Zeti lagi. Aku sempet solat Zuhur dan Asar disana. Trus abis itu, kita semua balik ke hotel. Hotel tempat aku nginep itu bukan hotel yang gede. Namanya hotel Sagita.

Trus trus setelah beres-beres dan istirahat bentar di hotel, kita semua langsung pergi lagi. Kali ini, aku mau ngunjungin sang calon pengantin di rumahnya. Namanya Tante Wida. Di rumahnya kita sempet ngobrol-ngobrol gitu trus kita disuguhin bakso, hihihihi..

Abis dari sana, kita balik lagi ke hotel. Ooo iyaaaa, kita sempet beli oleh-oleh dulu sebelumnya, yaa macem keripik-keripik gitu laaah, sama beli ikan apa ya itu namanya ikan bandeng deh kalo ga salah. Hihi

Naah, pas malemnya. Aku pergi ke rumah Tante Zerti di daerah Sidoarjo. Aku penasaran juga, gimana mukanya Mbak Didin sekarang. Mbak Didin itu anaknya tante Zeti yang sekarang udah kelas 1 SMA. Rumah Mbak Didin belum selesai dibangun, tapi sudah cuup kalau hanya untuk sekedar ditinggali. Lantai 1 nya udah beres, tapi lantai 2 nya belum.

Aku kira semua wilayah di Sidoarjo udah pada kelelep lumpur Lapindo semua, eh ternyata masih ada juga wilayah yang tentram dan damai seperti di perumahan rumah Mbak Didin ini.

Mbak Didin ga banyak berubah. Mukanya kayaknya masih sama kayak yang dulu, cumin sekarang badannya udah lebih gede. Trus rambutnya juga masih segitu-gitu aja, sebahu. Trus sifatnya juga masih kayak dulu, supel dang a canggung kalo ketemu temen lama. Ga kayak aku.

Setelah ngobrol lama dan muter-muterin rumah Mbak Didin yang ternyata luas itu, kami pergi ke Sutos. Atau Surabaya Town Square. Kalo di Jakarta, yaaa macem Citos gitulah. mirip banget malah. Tapi Sutos lebih gede daripada Citos. Disana, kami makan di Wendy’s. Lagi-lagi disini aku kekenyangan. hehehe.

Kami sampai hotel udah jam... ehmm jam berapa ya? kayaknya udah sekitar jam 10 gitu deh. Soalnya aku udah ngantuk banget dan udah ga merhatiin jam lagi. Hmmm.. istirahat dulu, besok masih ada satu hari lagi di Surabaya.